16:00 . Dewan Pengupahan Rencanakan Kenaikan UMK 2023 Sebesar 3,4 Persen   |   13:00 . Desainer Yustin Mariani Bangga Rancangannya Tampil di BNFF   |   20:00 . Minibus Adu Banteng dengan Truk, Satu Orang Meninggal   |   19:00 . Pintu Air Waduk Pacal Macet, BPBD Terus Berkoordinasi BBWS Cegah Potensi Banjir Susulan   |   18:00 . Bupati Anna Resmikan Pasar Burung Bagi Para Bird Lovers   |   16:00 . Student Agency, Tantangan Guru Masa Kini   |   15:00 . Lagi Turun, Harga Antam Dijual Mulai Rp539.500   |   13:00 . Hujan, Ini Tips Saat Berkendara dengan Motor   |   19:00 . Viral Pengantin Nikah Saat Banjir, Netizen: Doa Mantan Terkabulkan   |   18:00 . Viral, Warga Sukosewu Langsungkan Pernikahan di Tengah Banjir   |   15:00 . Ini Tips Tetap Bugar dan Tingkatkan Imun Ala Tirta Ayu Spa   |   13:00 . Pernikahan Dini Marak, APPA dan PA Bojonegoro Bersinergi Bersama   |   11:00 . Inilah Nama Pemenang Fashion Street Fruit and Veggie Competition   |   10:00 . Pemkab Bojonegoro Raih Penghargaan Insan UPG dari KPK   |   09:00 . Teknologi Informasi dan Komunikasi Berkembang, Jurnalis Harus Adaptasi dengan Tantangan   |  
Tue, 29 November 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Dari Penjahit dan Fotografer, Kini Sukses Ternak Sapi Ongole

blokbojonegoro.com | Monday, 15 November 2021 14:00

Dari Penjahit dan Fotografer, Kini Sukses Ternak Sapi Ongole Sapi yang diternak Kelompok Tani Ternak (KTT) Ustan Mandiri Dolokgede. (Foto: Istimewa)

Reporter: Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com - Perjalanan hidup tak selalu mulus dan datar, itulah yang dialami oleh Muhammad Ali, asal Desa Dolokgede, Kecamatan Tambakrejo, Kabupaten Bojonegoro.

Mulanya ia mengawali usaha sebagai penjahit pakaian lalu menggeluti dunia seni fotografi. Kini ia sukses menjadi peternak sapi, sekaligus penggerak peternak sapi ongole Bojonegoro. Dan selalu berinovasi di Kelompok Tani Ternak (KTT) Ustan Mandiri Dolokgede.

"Tahun 2021 awalnya hanya ada 4 orang peternak serta 4 ternak jenis domba. Namun tiap tahun selalu ada inovasi dan kemudian berkembang di tahun 2014 menjadi 34 ekor, memang suka di breeding atau pembuahan," tegas Ali.

Lanjut, setahun kemudian atau tepatnya di tahun 2015. Ali bersama peternak lainnya beralih ke peternakan sapi, dengan alasan karena ingin meningkatkan dan lebih baik.

"Sapi perawatan lebih simpel ketimbang domba yang lebih banyak biaya produksi. Tahun 2015 menjadi tahun pemula bagi kami untuk beralih ke sapi ongole, ada 6 ekor betina dan tiga tahun kemudian menjadi 18 ekor," ucap pria asal Dolokgede.

Disinggung terkait ketertarikan pemilihan ternak sapi ongole. Pertama, karena tahan cuaca ekstrem, kedua reproduksi peranakan sapi ongole sangat bagus dan ketiga pakan sapi ongole lebih sedikit.

"Idealnya dalam beternak, pertama itu harus ada kandang/lahan dahulu. Barulah dilakukan pemilihan ingin penggemukan atau pembibitan," imbuh Penggerak Peternak Sapi Ongole Bojonegoro.

Tak kalah menarik, selain terfokus pada peternakan sapi ongole. Ali bersama rekannya atau anggota Kelompok Tani Ternak (KTT) Ustaz Mandiri Dolokgede. Tiap tahun juga melakukan inovasi, hingga akhirnya dilirik oleh Kementerian Pertanian untuk mengikuti kegiatan teknik budidaya sapi yang diselenggarakan oleh Australia Words.

"Karena kegiatan kami selalu ter back up di website, singkat cerita dilirik Kementan RI untuk mengikuti studi singkat satu bulan setengah bersama 26 peserta lainnya. Terkait budidaya sapi," cerita Ali.

Menurutnya, beberapa ilmu yang ia peroleh selama mengikuti studi singkat di Australia. Teori sekaligus praktik peternakan antara Australia dan Indonesia sangat berbeda jauh.

"Indonesia lebih kreatif, ibarat berternak itu bondo nekat/bonek. Berbeda dengan Australia idealnya menggunakan teori, lebih ekonomis dan menggunakan peluang," pungkasnya. [liz/ito]

Tag : peternak, muhammad ali, dolokgede, tambakrejo, bojonegoro



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat